Hak Pejalan Kaki Yang Terkikis

Suatu sore di Ciputat saya berdiri di trotoar sambil memperhatikan jalan-jalan yang tak pernah berhenti macet. Volume kendaraan dan manusia seolah-olah tak ada habisnya di kota perbatasan Banten dan Jakarta Selatan itu. Tiba-tiba saya mendengar suara klakson berbunyi nyaring berulang kali. Saya mencari asal suara klakson yang mungkin saja berasal dari seliweran kendaraan yang ada di jalan raya. Tapi ternyata saya tidak menemukan sama sekali ada kendaraan yang sedang membunyikan klakson. Ternyata ketika saya menoleh ke sisi kiri trotoar ada sebuah motor yang pengendaranya sedang membunyikan klakson berkali-kali ke arah saya. Ya posisi berdiri saya memang menghalangi motor tersebut. Tapi sebenarnya siapa yang salah, siapa yang seharusnya ditilang, saya yang posisinya sudah benar di trotoar atau motor tersebut yang menyerobot hak saya sebagai pejalan kaki? Ah, seenaknya deh!

Sebagai pedestrian (pejalan kaki) sejati, saya melihat semakin hari hak-haknya semakin terkikis. Ketika ingin menyeberang di jalan raya yang tidak ada jembatan penyebrangan, pejalan kaki acap kali sulit menyebrang karena sering kendaraan menyalakan lampu tanda tidak ingin memberi kesempatan dan langsung tancap gas. Yang lebih parah, trotoar yang memang diperuntukkan bagi para pejalan kaki malah sering disalahgunakan. Menjadi warung makan misalnya, atau malah jadi jalan tambahan bagi bikers yang merasa kekurangan lahan jalanan.

Fakta: Parkir dan Jualan di Trotoar (gudangkartun.blogspot.com)

Motor di Trotoar (sikathabis.multiply.com)

Well, buat para pengguna jalan, mohonlah dipahami bagaimana menjadi pengguna jalan yang baik. Jika posisi anda sedang menjadi pejalan kaki, jadilah pejalan kaki yang waspada dan cerdas, jangan sampai menyeberang sembarangan padahal ada jembatan penyeberangan. Untuk bikers, please deh jangan suka merasa sok penting dengan pakai-pakai itu trotoar sampai tega mengklakson pedestrian yang lagi jalan. Malu! Begitu juga yang punya warung di atas trotoar, jangan suka marah kalo misalnya ada orang lewat tapi ga mampir makan. Wong memang bener kok fungsi trotoar buat dilewati pejalan kaki, bukan tempat makan. Bukan melarang atau menghina sumber pencarian rizki, tapi sedikit pengertian kepada para pejalan kaki tak masalah kan?🙂

42 thoughts on “Hak Pejalan Kaki Yang Terkikis

  1. bener mba, saya juga paling ga suka kalau liat pengendara motor yang nyrobot ke trotoar,,,
    lagi2 karena kesadaran masyarakat yang sangat kurang, ada aturan pun masih saja tetep dilanggar…

    semoga saja hal semacam ini bisa segera diatasi…

  2. yup, uda juga sering menemukan..
    bahkan motor naik ke jembatan penyeberangan..
    naudzubillah..
    mudah2an kita terlindung dari prilaku demikian..

    salam hangat sahabat – udariki

    • bukan bunda,, cuma tatapan yg punya warung kan gimanaa gitu klo kita ga beli. dan kebanyakan pejalan kaki kan malah lbh milih menghindar melalui warng yg di trotoar dan lebih milih jalan di pinggir jalan yg beresiko keserempet kendaraan. itu krn mereka ga enak sama yg punya warung kan.:mrgreen:

  3. Saya juga pernah mbak dikalkson-klakson pas jalan ditrotoar depan kampus. Padahal sesama mahasiswa juga. Huuuh…bikin sebel aja. Kapan negara kita masyarakatnya bisa tertib ga saling nyerobot.

  4. bener banget Dhila, kayaknya makin gak jelas siapa melanggar hak siapa😦
    kalaupun warung2 di trotoar dibersihkan oleh satpol pp , malah ngamuk, padahal trotoar utk pejalan kaki , bukan utk buka usaha😦
    salam

  5. yang pakai sepeda juga mengalami hal yang sama kak…😦
    rasanya, kendaraan bermotor lah yg menguasai jalan…😡

  6. Motor di Trotoar …
    Sikat ajah …
    kebiasaan …
    Kadang mereka sangat arogan …

    Dan kalau ditanya mengapa begitu … mereka akan jawab …
    Rakyat kecil juga berhak arogan🙂
    (trainer ngarang)
    Salam saya

  7. Memang sekarang faktanya sering berbalik 180 derajat, disini juga banyak trotoar alih fungsi jadi kedai lesehan ataupun warteg entah bagaimana kejadiannya,,,,,,,:)

  8. kalau ada orang gitu pegang lengannya, tarik sampai jatuh, tabok pake sendal. heheh..
    lagian juga ngawur, nggak punya aturan, udah disediain jalan segedhe gitu masih aja naik trotoar..

    • Prinsip saya, kendaraan bermotor dan pejalan kaki udah punya lintasan masing2. Meski jalan macet, saya enggan naik ke trotoar meski kosong. Sebaliknya, ketika saya jalan di aspal dan ada pejalan kaki yang jalan di sana, saya klakson tanpa ragu.😡 Bahkan kalau menjengkelkan, saya pepet sampai tipis banget ke orangnya.👿 *jangan ditiru*
      Aspal itu wilayah untuk kendaraan bermotor. Kadang sebel juga melihat pejalan kaki yang jalan di aspal.😡

  9. Di lampu merah pun begitu mba Dilla, agy sendiri pernah mengalami..
    jadi ceritanya kan mau nyebrang karena memang lampunya lagi merah, eh belum sampe ke sebrang jalan, tiba-tiba wuuuss.. sebuah motor lewat seenak udelnya padahal masih lampu merah. Nyawa manusia taruhannya, mas !! tau deeh time is money, ni nyawa cuma satu, ngga ada jualannya !! >.< *kesel

  10. susah juga ya, sekarang trotoar disalahgunakan buat jualan dan jalan motor padahal untuk pejalan kaki, semoga ini jadi pengingat untuk tetap mematuhi aturan pengendara dan pejalan kakki sesuai tempatnya.

  11. emanggg sebelll banged klo lagi jalan ditrotoar tau2 ada motor klakson dari blakang..perasaan dy yg salah koq nglakson2 kenceng ga berdosa..heuh

  12. hehehe ia nih. merasa juga nih.
    pa lagi kalo mau nyebrang hemm.. udah lah tuh. susah mau nyampe seberang.

    kata teman saya malah, kalo mau nyebrang kayak orang buta aja hahahaha

  13. hehehehe, trotoar depan kantor saya juga lenyap. berubah jadi warung makan + parkir tukang ojek… lalu lintasnya… wohh, motor salah jalur sudah biasa, wakakakak😀

    seru kalo pas pulang jalan nerobos2 motor & mobil, jadi kayak maen game -_-“

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s