Tau Gak Dimana?

Lagi-lagi saya membuat tulisan berdasarkan pertanyaan2 menggelitik dari beberapa teman ‘dumay’. emang mereka nanya apa? oke, dibawah ada beberapa cases, silahkan diperhatikan dulu🙂 :

case 1

  • Dila: Emang kuliah dimana?
  • Teman: di UNHAS. tau gak?
  • Dila: Universitas Hassanudin, Makasar kan?
  • Teman: Kirain gak tau. *saya geleng2 kepala. sebegitu kupernya jika saya sampai tidak tau hihi*

case 2

  • Dila: Emang pulang kemana?
  • Teman: ke Bone. tau gak dimana?
  • Dila: Ya taulah, di Sulawesi kan? sekarang tau Bekasi gak?
  • Teman: Ya tau donk, teman2 kuliahku kan banyak yang dari Bekasi.

case 3

  • Dila: Gak Mudik?
  • Teman: Mungkin Senin.
  • Dila: Kemana?
  • Teman: ke Rembang. Tau gak?
  • Dila: Karena saya pernah belajar peta dan sejarah jadi tau:mrgreen:

Saya heran, kenapa ada teman-teman yang menanyakan hal ini pada saya. apakah karena saya ‘teranggap’ kuper, gak tau pemetaan daerah di Indonesia? atau mereka yang menganggap daerah tempat mereka tidak terlalu terkenal atau bagaimana? sekarang saya tanya apakah teman-teman tau dimana itu Salemba, Rawasari, Cempaka Putih, Kwitang, Kwini, Kramat Sentiong, Matraman, Gunung Sahari, Rawamangun berada? saya yakin pasti tau, karena banyak sudah orang daerah yang merantau di beberapa bilangan di Jakarta ini. kebetulan daerah yang saya sebutkan ialah merupakan daerah yang akrab dengan saya sejak kecil hingga sekarang, mulai dari lahir hingga saya bekerja freelance di salah satu tempat yg saya sebutkan tadi.

Dan teman tau dimana daerah Gubug, Grobogan? sebuah kota (kampung deh) keciiilll banget yang didampingi beberapa kota seperti Purwodadi, Demak dan Semarang. disana tempat keluarga ayah saya berada. sebuah desa yang masih agak jauh dari modernitas. sehingga atas dasar apa saya tidak tahu nama2 kota yang lebih besar dari kampung ayah saya itu?🙂

Lalu apakah teman tau dimana daerah Kunciran, Larangan, Balaraja, Tambun, Kaliabang Tengah, Kampung Cerewet? daerah-daerah yang saya sebutkan itu ada di daerah Tangerang dan Bekasi. kebetulan saya pernah menulis sebuah artikel yang berjudul “Daerah Jepitan, Ada Gak Ya??”. isinya menggelitik, soal keingintahuan saya tentang sebuah daerah. Gara2 hal ini saya jadi mencari tau soal sejarah beberapa nama daerah di Jakarta seperti Kwitang, Kemayoran, Jatinegara, Kebagusan, Pasar Minggu, Pasar Rumput, Bangka dll. dan ternyata, sejarah-sejarah nama kota dan daerah itu cukup unik lho. seperti halnya daerah Poltangan yang ada di bilangan Pasar Minggu, Jak-Sel. Kabarnya, daerah tersebut dinamakan Poltangan ialah karena dulu ditemukan sebuah potongan jempol tangan orang yang tidak dikenal. hiiiiy… mengerikan!:mrgreen:

kebetulan saya cukup suka sejarah, meski gak bisa dibilang fanatik. rasanya senang saja jika mengetahui latar belakang yang menjadi sebab sebuah akibat.😉 jadi ingat, dulu mungkin karena nilai sejarah saya lumayan keren (pas UAN SMA dapet A+ hehe. tapi sekarang gak bisa dipercaya lagi. coz udah jarang baca dan belajar ssiiihh!), saya sempat diterima di jurusan Sejarah Universitas Negeri Semarang. cuma karena diterima juga di universitas negeri yang jaraknya lebih dekat dari rumah, jadi jurusan itu tidak saya ambil.

Balik lagi ke topik Makassar, Bone, Rembang. Jelas teman, saya tau daerah2 itu. Tiga kota ini ialah daerah bersejarah. tidak perlu saya jabarkan bagaimana sejarah kota tersebut dan orang-orang hebat yang lahir di tanah itu. karena jika dijelaskan, bisa jadi tulisan ini makin panjang. Jadi begini, jangan anggap orang yang tinggal di pusat kota tidak peduli dengan daerah. meski saya belum pernah ke sana (tapi suatu saat pasti main! ;)), saya bisa mengikuti bagaimana perkembangannya juga perkembangan daerah2 lain di Indonesia. sekarang kan udah ada TV, Radio, Internet. Teknologi udah canggih-lah. Soal kasus Talang Sari di Lampung taun 1984 aja saya tau, padahal kejadiannya sebelum saya lahir. ya itu tadi seperti yang saya bilang, ada banyak alat untuk mendapatkan informasi. *meski sebenarnya saya pun masih cukup kuper ;)*

begitu teman, sekedar suara hati dari saya.🙂

RALAT:

Kasus talangsari Lampung ternyata bukan terjadi tahun 1984, seperti yang pernah saya baca sebelumnya. jangan-jangan saya yang salah mengingat (saya gak mau nyalahin sumber, takut dituntut balik hehe). ketika saya check lagi di mbah Google, kasus itu terjadi tahun 1989 di bulan Februari. berarti saya sudah berumur sekitar 1,5 tahun pada tahun itu. namun kalau kasus Tanjung Priok, memang terjadi di tahun 1984. ah, sungguh kasus-kasus yang mengerikan.

63 thoughts on “Tau Gak Dimana?

  1. Assalamu’alaikum,
    Pengetahuan umum memang kita perlukan,karenanya banyak membaca, melihat berita, akan sangat membantu kita. Memang kadang ada beberapa teman yang bertanya banyak hal, tapi kita ambil sisi positifnya saja, mungkin dgn begitu kita jadi terpacu untuk belajar dan mencaritahu lebih banyak lagi. (Dewi Yana)

  2. “Unhas, tau gak?” Ada ya yg bertanya seperti itu? Harusnya ndak perlu ditanyakan ya…😀
    Ngetes tuh…

    Indonesia terlalu lama tersentralisasi jd org thx cuma jawa…dan sekitarnya…

    Mbak Dhila, tahu nggak di mana pulau Muna?

    • hehe… ngetes atau ngetes?:mrgreen:

      hmm, soal indonesia yg tersentralisasi ya. ya, mungkin dirimu ada benarnya. org2 cuma tau jawa dan sekitarnya. bahkan (krn saya tinggal di barat pulau jawa) teman saya yg tinggal di daerah tengah jawa pun menganggap begini, kebanyakan orang yg tinggal di barat tidak tau kota-kota di bagian tengah dan timur. tapi jangan salah juga, sky. ada juga orang2 jawa (termasuk saya) yang memiliki impian utk melihat pulau sulawesi. apalagi menurut kabar burung kakek buyut dari pihak ibu berasal dari makassar. saya tidak tau betul atau tidak, yg jelas saya sangat excited jika itu betul. dan saya pun ingin sekali melihat pulau nenek moyang saya itu berada.

      pulau Muna dimana? dimana yaaaa…. pasti masih ada di sekitar Sulawesi kan? katanya terkenal sama kayu jatinya ya? katanya ada danau air asin ya? mau banget kesana.. hoho

    • wew… aku ralat ya. kasus talangsari, terjadi tahun 1989, berarti satu setengah tahun setelah aku lahir (baru baca2 lagi dari internet). coz yang aku baca selama ini terjadi taun 1984.

      lahir taun 1970-an…? itu mah yang lahir tanteku… hoho

  3. bundo kebalik ma dhila.. Lawan bicara bundo biasanya ngirain bundo tau segala macam, dan selalu kaget klo bundo balik nanya..

    contoh: “ngapain siyh umroh mendaratnya di riyadh, emangnya riyadh ada di saudi gitu?” **teman bundo melotot mendengar pertanyaan ini😀

  4. Hah, Kasus Talangsari Dhila belum lahir ?? Hua..hua.hua, tahun segitu saya sudah berpangkat Mayor je….
    Duh, ternyata saya tua banget ya. Lha teman2 ngeblog saya kok masih bayi2 begini sih.
    Salam hangat dari Surabaya

    • wew… berpangkat mayor… lama betul ya pakde? sekarang udah pejabat tinggi negera nihhh… hihi.

      btw, aku inget setinget2nya kasus talangsari terjadi taun 1984 menurut sumber yg kubaca. atau aku yg salah baca? jadi klo taun segitu aku emang belum lahir, tapi ternyata terjadi taun 1989… dan aku udah 1,5 taun lahir… tetep aja menurut pakde aku masih bayi yaa.. hoho

  5. Pertanyaan semacam itu sering saya lontarkan juga sama temen. artinya bukan saya tahu dengan tempat itu…aslinya tempat2 yang saya sebutin lokasinya nggak tahu. siapa tahu temen bisa ngasih tahu saya… hihihi

  6. Postingan yang menarik sobat… cuap2 nya rame juga nih.. mengethui sejrah2 daerah memang banyak manfaatnya.. paling tidak ntuk bhn obrolan.. .. nih bagi orang jakarta… saya juga punya sejarahnya dan kenapa di Jkt ada daerah Kuningan.. silahkan mampir aja..

  7. Ironisny tiap kali chating ato bergentayangan d dunia maya, hanya segelintir orang yg tau daerah ku.
    ,
    ,
    w0ng padahal namany familiar bgt. .
    ,
    SRAGENTINA..
    *ngucapin dgn penuh kebanggaan*
    ,klo msh tetep ga tau kebangetan bgt tuwh..:mrgreen:

  8. tp dhila tau kan, di mana itu talangsari ha..ha… itu tempat tinggalnya pak warsidi cs …

    alhmd, tempat2 yg dhila sebutkan di atas saya tahu… bbrp di antara sdh saya kunjungi..
    **maklum, saya dulu kuliah di program studi kartografi🙂

  9. Waduh, jeng dhilla ada darah grobogan to? Deket sama kampung halaman saya itu jeng… berbatasan dengan kabupaten tempat saya tinggal sekarang. Tau Kudus gak? atau, tau cepu gak jeng??? he.he.

    *kabuuuur…*

  10. itulah pertemanan, kadang di hiasi dengan obrolan basa basi, karena pada dasarnya seorang teman gak mau berdiam diri yang terkesan kita di cueki, walaupun gak ada bahan obrolan. makanya suka muncul pertanyaan2 yang hanya sekedar basa basi. yang kayak gitu, nggak dijawab juga pun kadang gak masalah….

    mohon maaf lahir dan bathin yah🙂

  11. hmm..bener juga mba, kalo dipikir-pikir nama suatu daerah itu tak lekang dari sejarah asal muasalnya…
    ada juga loh nama dari pemilik tanah di sekitar daerah tersebut, contohnya: daerah Jiung di bilangan Kemayoran, diambil dari nama Haji Ung, trus Na’in di bilangan Bekasi dekat dengan kaliabang, asalnya dari nama Haji Na’in, trus ada yang namanya Sarmili di daerah Bintaro dekat kampus STAN, asalnya dari nama H. Sarmili, sepertinya beliau2 itu nama2 juragan tanah…hehehe….
    ternyata mba dhila ini suka jalan-jalan yah..menelusuri seluk beluk kota sampai ke pelosok2, kalau ada waktu, main2 lah ke daerah Muara Gembong, atau Muara Karang sudah pernah kesana?..

    • saya ini justru anak rumahan lho mas Muam. jalan2nya cuma lewat buku dan internet. muara gembong? muara karang? rumahnya mas muam ya? ternyata mas ini orang bekasi utara juga? widiw,,, tetanggaan kita.😀

      insya Allah kapan2 main kesana.😉

      • wah..mba dhilla ini rumahnya di PUP to?…
        di sebelah mananya mba? dekatkah dengan Maraqash?…
        saya kira mba Dhila ini orang Ciputat, kalo ke PUP mah saya sering, rumah pujaan hati saya ada disana😉
        hehehehe…..
        kalo saya bukan di Bekasi Utara, tapi di bilangan Medan Satria, Kelurahan Kalibaru, di Perumahan Tytyan Indah…
        gak usah saya tanya tau atau nggaknya yah..pastinya tau kan..
        hehehe🙂

      • berarti bekasi barat ya.. wah, klo nama mungkin tau, mas. tapii… klo rumahhhnya dimana?? jgn pernah tanya saya. jawabannya pasti gak tau. wong sya itu jarang main dan keliling bekasi kok… hehe… saya cuma tau teori dan peta aja, jalan2 kemana-mananya gak tau:mrgreen:

        PUP mananya?? hehe… nanti klo ada kesempatan chatting di FB tak kasih tau deh. udah sy add kok FBnya.😉

      • iyah bri, saya tau wisma asri, sering main ke sana juga…
        beberapa rumah kawan ada di sana…
        bri rumahnya disebelah mana?

  12. __hebat iaa kamoe bri pernah joega maindanjalan2 kesana__
    __ternyata wawasan soal sejarah dilla bagus iaa..nanti ajarin lagi iaa😉 __

    __tapipaling soekasama cempakapoetih(rawasari),,,kompleknya asri banget__

    __ramah dan nyamansuasananya.,,sesama tetangga juga mereka saling mengerti dan berbagi…__

  13. Ehm…
    Tau gak?

    Apabila semua hal kita nilai positif…
    Maka, hal-hal positif di dunia ini akan mendekat kepada kita…

    Met Iedul Fitri ya…

  14. Salam Takzim
    Ada kalanya pertanyaan bersifat ingin tau tapi adakalanya pertanyaan iseng terlontar, karena konsep bicara belum terbentuk, sukses ya dhila jangan sampai tidak ditanya, kalau sampai tidak ditanya koreksi deh apa ada yang aneh hahaha
    Salam Takzim Batavusqu

      • Salam Takzim
        Iya kadang heran aja kenapa tidak ditanya, aneh, kayaknya tidak..
        salah, kayaknya juga tidak..
        ternyata dia lihat aku habis makan pete..
        takut aromanya menusuk telinga hahaha
        tetap salam takzim buat Fadhilatul Muharram

  15. numpang bagi2 pengalaman…
    (T)eman: kuliah dimana?
    (L)a An: kuliah di unud
    T: dimana tuh?
    L: di Bali
    T: Universitas Ubud ya…?
    L: *kaget dan sambil ngucapin “mampus dah aq”*:mrgreen:

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s