Dapat Apa Sih dari Universitas?? *

Sebelumnya, mau ngasih tau kalo judul diatas, *‘Dapat Apa Sih Dari Univeritas?’* ialah judul bukunya pak Romi Satria Wahono, pakar IT sekaligus peneliti LIPI dan penemu e-learning Indonesia yang juga aktivis KAMMI Jepang semasa beliau kuliah dulu di negeri sakura tsb. Namun, kali ini saya tidak akan mengulas buku ini. Soalnya, belum beli bukunya sih.😀 Saat ini saya Cuma mau merenung tentang apa yang saya dapatkan dari universitas. Aduh, apa ya? Jangan-jangan selama ini saya Cuma main-main kuliahnya *kayaknya gitu deh ya. :mrgreen:*

Oke, sekarang saya coba me-list teman-teman saya yang semuanya sudah lulus kuliah duluan.

  • Teman sebangku saya waktu SD sudah jadi dokter. Mungkin untuk buka praktek sendiri hanya tinggal menunggu beberapa tahun lagi.
  • Teman saya yang juga mantan ketua OSIS waktu SMP berhasil lulus 3,5 tahun dari jurusan Akuntansi UNPAD. Sekarang bekerja dan berencana melanjutkan S2.
  • Salah satu sahabat saya ketika SMP sekarang tengah berkutat dengan thesis program magister-nya. Dia berhasil lulus 3,5 tahun dan langsung melanjutkan S2 tanpa jeda yang cukup lama setelah lulus S1.
  • Teman SMP saya yang kuliah di jurusan Teknik Metalurgi UI berhasil lulus normal dan langsung bekerja di salah satu perusahaan di Cilegon.
  • Teman SMP yang kebetulan juga satu universitas dengan saya dengan jurusan Perbankan Syariah pun berhasil lulus dengan nilai memuaskan dan sekarang diterima bekerja di salah satu perusahaan di bilangan Kuningan, Jakarta.
  • Salah satu teman SMP saya yang dulu selalu berada di kelas unggulan pertama sekarang tengah menanti detik-detik keberangkatannya ke USA. Sebab ia lolos seleksi S2 di salah satu universitas di USA. Dia akan mulai kuliah disana sekitar 21 September 2009 nanti.
  • Teman baik saya ketika SMA yang dulu juga ketua OSIS di SMA telah berhasil lulus normal dari Pendidikan Bahasa Inggris UNJ. Kini ia bekerja di salah satu perusahaan asing di Jakarta.

Begitulah keadaan sebagian teman-teman saya. sepertinya berbeda jauh dengan saya ya? Saya tidak berhasil lulus normal (saya lulus dengan durasi 4,5 tahun) dalam menempuh S1. meski untuk usia wisudawan-wisudawati saya termasuk paling muda di fakultas dan jurusan. Namun tetap saja tidak semuda Riana Helmi, dokter lulusan UGM yang lulus dari kuliahnya dengan usia 18 tahun! Ya terang saja, ia masuk kuliah dengan usia yang sangat muda sekali, yakni sekitar 14 tahun. Sementara saya, dalam usia 17 tahun baru bisa merasakan tingkat satu perkuliahan. Ah, coba seandainya di SMP dan SMA saya ada program akselerasi, pasti saya akan masuk S1 dengan usia 13,5 tahun saja. Dan pasti saya sudah lulus S2 sekarang. Seandainya…seandainya…. Ah, mengandai-andai terus nih. Itu kan perbuatan setan, Dil. Jangan gitu-lah.

Oke, jangan terlalu dan selalu merendahkan diri (klo rendah hati mah harus). Coba dengarkan kata hati. Ayo, sudah dapat apa dari universitas? Sekarang mau dengerin kata hati saya dulu yah…

Hai, perkenalkan, saya kata hati-nya dila. Dan sekarang saya ingin kasih wejangan buat nih anak. Memang rada-rada nih dia, kadang suka minder dan kurang punya kemauan. Bener tuh kata bokapnya. Oke, dil, lo denger gue yah.

  • Pertama, soal universitas. Gue tau lo dulu gak pingin masuk UIN. Malah ngotot-ngotot pengen pindah dan nyoba SPMB lagi. Tapi gak tau kenapa akhirnya bertahan di UIN juga. Oke, gue bilangin, BERSYUKUR-lah. Masih banyak yang pingin masuk UIN. Bahkan lo dulu diterima di 2 universitas negeri. Tuh kan berarti satu jatah bangku PTN sia-sia. Pokoknya kuliah di manapun elo, pasti memang sudah jalan dari-Nya. Dan gak mungkin lo akan sia-sia setelah itu.
  • Kedua, soal temen-temen lo yang kata lo mereka smua sukses dan wah banget. Oke, bolehlah menjadikan mereka sebagai pemacu lo untuk lebih baik. Tapi jangan sampai lo rendah diri dan down gara2 ngebanding-bandingin terus diri lo sendiri sama mereka. Lo juga punya kelebihan kok. Sekali lagi bersyukurlah.
  • Gini dil, sekali lagi soal lo kuliah di UIN. Kayaknya lo agak-agak masih nyesel yah? *dila says: kata hati sok tau nih. Engga gitu kok!!* denger gue, dil. Kalo lo gak kuliah di UIN, mana bisa lo ketemu teman-teman terbaik yang sekarang selalu mendukung lo? Kalo lo gak kuliah di UIN, mana mungkin lo bisa dapet kesempatan magang di kantor sejak semester 2 dan bahkan bertahan sampai sekarang?! Kalo lo gak kuliah di UIN, lo belum tentu bisa dapet kesempatan menjadi aktivis mahasiswa dan bahkan berkesempatan belajar bagaimana berpolitik dan menjadi salah satu kandidat untuk posisi presiden BEM di fakultas (meski akhirnya kalah hehe). Itu smua pengalaman yang belum tentu bisa lo dapet di tempat lain. ya gak? Sekali lagi, bersyukur!
  • Sekarang yang harus lo lakukan ialah, terus bersyukur. Dan berkemauan dan berusaha keras. Rancang mimpi-lo dan wujudkan sebaik-baiknya. dengerin kata bokap-lo, kalo lo gak disiplin dan gak punya kemauan, gimana lo mau maju?? Oke, udah ah segitu aja wejangan dari gue.

Hehe, oke, thx buat kata hatiku. Ya, insya Allah saya akan selalu bersyukur. Tentang apa sih yang saya dapet dari universitas? Ah, apapun itu saya berharap bisa menjadi berkah untuk seluruh alam ini. sehingga saya bisa dengan tenang menyebarkan apa yang sudah saya dapat itu dengan bahagia. Buat teman-teman yang masih kuliah, jangan main-main ketika kuliah ya. Oke, serius dan pikirkan masa depan. Sekarang cobalah berpikir visioner. Mau apa nanti setelah kuliah. Yup, tetap semangat!!

*wah, kayaknya saya harus beli bukunya pak Romi nih…. Insya Allah semoga saya diberi kesempatan untuk beli. :)*

44 thoughts on “Dapat Apa Sih dari Universitas?? *

  1. Pertama….
    Memang kita ngga boleh menyia-nyiakan kesempatan ketika di bangku perkuliahan. Saya buktinya 2 semester kebuang gara-gara hal sepele… saya akui itu memang kesalahan saya😀. Nice posted Mas… semoga berguna bagi yang lain…
    Salam Arsitektur Lansekap

  2. membaca sekilas saja, saya faham dila adalah pribadi cerdas dan bermanfaat untuk orang lain (blog ini adalah bukti kecerdasan yang terkontribusikan walau mungkin pemiliknya tidak menyadari atau justru sangat sadar)

    itu artimya banyak yang telah didapat dari Universitas kan?

    tentang orang lain, saya setuju jadikan mereka penyemangat. boleh punya idola tetapi jangan pernah ingin menjadi seperti mereka, jadilah diri sendiri,
    be your self! and be real !
    حياتك من صنع أفكارك
    you are what you mind
    anda adalah apa yang anda fikirkan

    setiap orang memiliki potensi sukses, galilah potensi itu dan kembangkan.

    coba buka surat an-nahl ayat 78, Allah melahirkan tiap bayi dari rahim ibu mereka dalam keadaan tak tahu apa-apa, ibarat kertas putih. tapi Allah menyediakan bagi mereka media yang luar biasa untuk survive, pendengaran, penglihatan dan mata hati. usaha keras yang dibarengi do’a adalah senjata paling handal.

    Abu Bakar saudagar
    Zaid bin Tsabit Sekretaris
    Hasan bin Tsabit penyair
    Umar negarawan
    Mush’ab da’i
    Kholid ahli strategi perang
    arhsa calon pengganti hamka (amin)he…
    dila……?

    yang penting adalah Ihsan, profesional sebagai apapun kita, ibarat bangunan masing-masing bahan memiliki kontribusi, maka apapun yang didapat dari Universitas ia pasti bermanfaat jika dimanfaatkan.

    hmm…
    biasa, kutu buku memang kurang gaul…myelip terus sih..dan orang cerdas biasa agak malas, maklum…denger z cukup, ngapain cape-cape…

    tentang usia…
    never too old to learn
    long life education
    اطلب العلم من المهد الى اللحد

    saya mulai kuliah saat usia 24, belajar bersama mereka yang baru 18-19 bahkan 17 tahun. sekarang 27 tahun dan baru ngerjakan skripsi.
    dalam kitab Ta’lim muta’allim ada seorang tua baru mulai belajar saat usianya 80 thn, belajar 40 tahu lalu mengajarkan ilmunya 40 tahun. (kalo keliru dibuka z ya he…)

    clossing statementnya: he…
    sangat banyak yang didapat dari universitas…
    apa lagi kalo semakin lama he…

  3. Saya dapet banyak!
    Antara lain adalah :
    1. Makan di kantin kampus gratis.
    2. Diajak bisnis resmi dengan rektorat.
    3. Jadi selebritis kampus.

  4. Inspiratif Dil…

    Saya merasa tak begitu banyak mendapat sesuatu dari Universitas, cuma saya berterima kasih karena Universitas memberi jalan dan sarana untuk saya meraih gelar S1. Selebihnya saya habiskan waktu kuliah untuk bekerja dan main-main. Mungkin berbeda dgn Dila yang aktif di organisasi.

    • umm.. ya, kang. jalan manusia memang berbeda. dan apapun yg kita lakukan, pasti ada manaatnya. itu aja sih yg dila tau. dan sekarang akang telah merasakan jerih payahnya. ya kan?🙂

      tetap semangat.

      PS. waktu kuliah saya juga suka main2 kok. buktinya lulus telat (meski bukan itu alasan sebenarnya)…

  5. wadu wadu, dulu juga aku sempet mikir kek gitu loh, SMP dan SMA aksel tapi sempet aku ngobrol sama JU di sekola yang kebetulan teman dekat. dia bilang “kalo gw sih walaupun ditawarin gw gak mau ah, emang enak apa sekola kek gitu, berarti harus belajar terus kan?, gw mah mending kek gini nyantai”

    padahal JU yang ngomong, ternyata JU juga manusia ya? bisa juga males malesan.

    • JU itu teman dekat? dia pintar?? hehe, klo aku mikirnya gini, geulist, klo kita bisa aksel dan lulus cepat, bisa hemat waktu untuk ambil kuliah atau belajar lagi. gituh… emang sih, beda orang beda pemikiran. tetap semangat!🙂

      • JU (juara umum) iyya dia teman dekat juga sih. aku juga mikir gitu. tapi kan namanya sekola pasti belajar, kalo belajarnya dimampetin gitu kan pasti lebih berat, emang enak sih lulusnya cepet, tapi kan pasti ‘masa SMA’ nya juga berbeda. kalo yang regular mah masih bisa bercanda yang aksel kan mesti serius

  6. Jeng Dila, tetep semangat ya. Om kojeng aj yang belum berkesempatan belajar di universitas aja selalu semangat kok. he.he.
    Kalo bicara kelebihan jeng dila, smua yang baca tulisan jenengan jg tahu kalau jeng dilla itu smart dan hebat. jadi bener kata jeng dilla,gak ada alasan buat kita rendah diri.

      • Beneran jeng…
        Rencana tahun kemarin mau kuliah ikutan yang ekstensi, tapi kesibukan kerja yang gak mengenal hari libur membuat saya harus menunda niat mulia itu. Tapu semangat belajar tetep menggebu-gebu, dan saya tetetp gak mau kalah sama anak kuliahan seperti jeng ini… He,he.

  7. yang pernah saya dengan apa sih yang didapat setelah selesai kuliah dan ini bener menurut saya (disampaikan oleh Yusuf Kalla mantan wakil presiden) yaitu menciptakan pekerjaan dan mencari pekerjaan! salam kenal

  8. dari unversitas…kita mendapat banyak teman..lalu ilmu dari berbagai sumber dosen dan mahasiswa2 lainnya.

    setidaknya cara pandang orang dari universitas dan SD beda kan ?

  9. saya dolo kuliah masuknya cuma pas ujian semester dan ujian sidang doang… mohon jangan sampe orang lain tau😆

  10. saya keknya dapet lumayan banyak.
    -ilmu yang bermanfaat. akademis dan non-akademis
    -pengalaman hidup. bagaimana bangkit dari keadaan terpuruk. melatih emosi
    -watak saya jadi terbentuk
    -intrapersonal skill jadi lebih baik
    -dapat jaringan dan link dgn kakak2 tingkat yang sudah terjun terlebih dahulu ke “dunia nyata”
    -dan masiiih banyak lagi..

  11. Rhe ga Kuliah tuch….jadinya ga tau….sedihnya….hiks…hiks…hiks…Tapi Rhe ga menyesali kok….karena Rhe tau dulu Ortu Rhe ga mampu, makanya Rhe sadar diri, meski dapet bea siswa di STAN, tapi Rhe ga ambil.Rhe milih kerja.Karena yang ada di pikiran Rhe waktu itu Rhe ingin liat Ortu bahagia.Dan alhamdulilah sekarang sudah bisa sedikit bahagiain mereka dengan membantu menyekolahkan adik Rhe…..Walaupun kadang melihat temen2 Rhe kuliah, Rhe juga pengen rasain…tapi ya sutralah….Rhe terima ajah…..

  12. Dhila emang cerdas,
    Beberapa pikiran & perasaan hampir pernah sy rasakan dulu, terutama tentang UIN. Sekarang saya bangga jadi salah satu lulusan UIN.
    Sukses terus Dhila!

  13. kuliah : 4 tahun lebih saya dapet temen dan ilmu.
    walau sekarang saya kerja di kerjaan yang gak populer dan kadang ditanya “ko kerja itu, kenapa gak nyoba yang lain”, saya masih percaya dengan mimpi, niat dan tekad.

    *dan gak lupa syukur. endahh….

  14. aku malah g dapt apa-apa dr universitas kecuali duit. masalahnya sy g kuliah cuma lulusan STM jd g dapet apa-2 dr universitas. tapi alhamdulillah saya bekerja di Fak. ekonomi sebuah PTN di Surabaya jd dapet duit dr universitas.

    Teman saya juga kuliah di USA, tapi sy sama sekali g ngiri sm dia. waktu ketemu kapan hari sepertinya sy merasa akan mendapat kedudukan surga lebih tinggi dr dia he he he maunya. intinya Allah tidak melihat hal-ha seperti itu, kemuliaan seseorang ditentukan ketaqwaannya padaNya.

  15. g usah merendah mbak dilla….
    seberapa banak ilmu yang kita dapat di Universitas tidak akan dapat di ukur oleh tulisan kita, tidak pula oleh kata-kata kita…

    tetapi seberapa banyak yang kita peroleh di Universiras dapat kta ukur dengan seberapa usaha kita untuk melihat dunia dan meyakinkan dunia bahwa kampus kita adalah kampus terbaik yang pernah ada.

    kampus kita adalah tempat untuk mencari ilmu (untuk di ingat ilmu bukan hanya ilmu akademik saja)..

    sukses untuk semuanya…
    tunjukkan pada dunia bahwa kampus kita adalah kampus terbaik (hal ini dapat di tunjukkan ke dunia bahwa kampus kita telah memberikan lulusan terbaik bagi negerinya)….

    smangat….

  16. sebelum masuk gerbang kampus pikirkan.. apa yang akan saya cari.. bukan apa yang akan saya dapat..

    semuanya kembali kepada diri kita sendiri..

  17. huaaaaa subhanallah… komennya bagus2 euy. iya-iya, sekali lagi BERSYUKUR. hanya BERSYUKUR. apapun diri kita saat ini, lakukan yang terbaik. betul, tiada yang dinilai di hadapan Allah kecuali kita bertaqwa. bersyukur-bersyukur-bersyukur.

    ALHAMDULILLAH….🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s