Sandal Jepit, Nama dan Laki-Laki

yyumariipottoo !(475)Akhirnya saya menulis tentang ini juga. Tentang nama dan juga sandal jepit saya yang menjadi provokator atas orang lain yang mengira saya seorang laki-laki. Saya tidak tahu harus memulai dari mana, yang jelas sudah cukup banyak menganggap nama saya adalah nama lelaki sehingga berimbas kepada sang pemilik nama yang pastinya ikut dianggap sebagai laki-laki. Bukan Cuma saat ini saja, tapi sejak dulu ketika saya SMP, selama 2 tahun jenis kelamin saya tertulis dengan ‘L’ dan bukan ‘P’. Namun beruntung ketika kelas 3, staff TU sudah menyadari kalau saya perempuan, sehingga di ijazah dan raport pun saya tertulis dengan jelas berjenis kelamin ‘P’.

Tidak sampai disitu, di tiket pesawat pun saya harus rela ditambahkan sebutan MR (baca: mister) di belakang nama panjang saya. Sementara teman-teman perempuan lain yang kebetulan bernama sangat perempuan mendapat sebutan MS (baca: miss). Padahal kalo mau beli atau check tiket di bandara harus menyertakan KTP, so kenapa masih bisa salah juga?? Dan di dunia virtual pun begitu (kecuali teman2 yang memang kenal dengan saya). Bukan cuma sekali saya ditanya, “fadhil ini laki-laki atau perempuan yah?”. Hehe, saya jadi bingung jawabnya kalo ditanya begini terus secara rutin. Makanya saya posting tulisan ini.

Teman, nama itu seperti cinta. Name is given. Nama terberikan dari orang tua yang pastinya mereka sudah lelah-lelah mencarikan nama yang terbaik dan bermakna penuh harapan bagi kita. Begitu pula nama saya FADHILATUL MUHARRAM yang bermakna KEUTAMAAN di bulan Muharram. Yup, saya memang lahir pada bulan Muharram. Kata bokap sih tepat 10 Muharram, tapi ketika saya check di calendar digital di internet, ternyata saya lahir pada 12 Muharram. Ya sudahlah, Cuma beda dua hari dari tanggal 10. tapi kenapa namanya kayak laki bener yah?

Sebenernya, kalo mau dianalisa pake bahasa Arab entah itu secara struktur atau apalah, nama saya itu jelas-jelas menunjukkan saya adalah perempuan lho. Coba analisa deh. Soalnya pernah saya mendapat komen di blog multiply saya dari orang yang benar-benar tidak mengenal saya, dan dia pun baru pertama sekali mengunjungi blog saya itu. dalam komen-nya, dia memanggil saya ‘mba’. Padahal saya tidak sama sekali menunjukkan jenis kelamin dan gambar wajah saya. lantas saya Tanya,

Dila: “hebat! Kok bisa tau saya perempuan? Biasanya orang ngira saya laki-laki gara2 nama saya.”

Dan dia menjawab: “kalo menurut saya FADHILATUL MUHARRAM itu jelas perempuan kok.”

Kemudian saya jadi berpikir. Iya juga yah. “Fadhilatul” itu kan menggunakan ta marbutoh sebagai penunjukkan jenis perempuan. Sedangkan kenapa jadi ‘–tul’ karena setelah ‘Fadhilah’ ada kata ‘Al Muharram’. Jadilah sebuah nama Fadhilatul Muharram. Duh, kok jadi bahas beginian sih? Mending kalo dila ngerti bahasa Arab. *sok tau deh dila*

Untuk panggilan nama saya (ada yang nanya detail soal ini. Hehehh). Saya biasa dipanggil ‘DILA’ sejak kecil. Namun untuk penulisan kata ‘DILA’ ini selalu berubah-ubah. Sejak kecil hingga SMP saya selalu menulis ‘DILA’ untuk nama saya. ketika SMA dan kuliah tingkat 3 saya selalu menuliskannya dengan ‘DHILA’. Karena saya pikir ‘DHILA’ ialah kependekkan yang pas dari ‘FADHILA’. Namun ketika saya tanya kakak kelas saya yang jago bahasa Arab apa makna dari ‘DHILA’, kata dia bisa jadi artinya ‘kesesatan’ karena berasal dari kata ‘dhollah’. Sejak itu saya jadi parno dengan nama ‘DHILA’, meski ada juga teman2 yang ngotot (mendukung) dengan nama itu. saya pun sempat meminta kepada teman-teman untuk dipanggil ‘FADHIL’ atau ‘FADHILA’ aja sekalian, biar makna-nya lengkap dan bagus kedengarannya. Namun lagi-lagi ada yang menolak dan meng-iya-kan dengan terpaksa dengan alasan tidak cocok untuk perempuan kayak saya. dan nama panggilan FADHIL lebih cocok untuk laki-laki. Ya-ya, akhirnya saya pun kembali lagi dengan nama ‘DILA’, biar enak dipanggilnya. Dan tapi dengan syarat nulisnya jangan ‘DHILA’, kecuali untuk nama panjang harus yang tepat nulisnya: FADHILATUL MUHARRAM ABDULLAH :mrgreen:

Kadang-kadang nih ya (sampe sekarang sih) saya sering memanfaatkan kontroversial nama ini dengan tidak menampilkan jenis kelamin dan wajah saya di dunia maya. Biar seru aja dan mau tau gimana respon warga dunia virtual. 🙂

P1100003

Oke, so jadi kesimpulannya. Kebanyakan teman saya, memanggil saya dengan panggilan yang berbeda. Jadi jangan takjub. Lho?? Hehehh.

  • Bagi mereka yang memanggil saya FADHILA atau FADHILATUL, pasti orang yang baru kenal.
  • Bagi mereka yang memanggil saya FADHIL, DHILA, DILA, mereka tau alasannya kenapa saya harus dipanggil begitu. Suka-suka mereka-lah. Gak murtad kok kalo gak manggil DILA tapi malah lebih suka FADHIL atau DHILA. :mrgreen:
  • Bagi mereka manggil saya MUHARRAM atau LATUL, mungkin mereka adalah orang bule yang konsisten dengan memanggil nama belakang adalah cara yang sopan dalam menghargai orang lain. atau bisa jadi mereka adalah orang yang ingin beda dari yang lain.
  • Bagi mereka yang manggil saya dengan FADIATUL, ini sih pasti temen SMP yang susah melafalkan nama saya.
  • Bagi mereka yang punya nama panggilan lain untuk saya selain panggilan2 diatas, pasti mereka punya kesan mendalam terhadap saya sampai2 sulit dilupakan. Heehehhh…

:mrgreen:

Iklan

66 thoughts on “Sandal Jepit, Nama dan Laki-Laki

  1. PERTAMAX!!!!
    nah ini jawabannya Afu yang kemaren ya?

    terys kenapa alamatnya dhila13? jangan jangan nih blog menyesatkan lagi ! :mrgreen:

    ywdah panggil Fadhil aja deh.

    dila:

    terys kenapa alamatnya dhila13?

    kamu ini, pasti gak baca halaman about-ku dengan detail deh. COBA BACA LAGI. disana ada alasan kenapa saya alamat-nya dhila13. *phu-phu… tuh kan begini deh…. daku capek jelasin. siapa saja… tolong aku!! hikz-hikz… :mrgreen:

  2. ya namau pasti perempuan aku udah yakin kok
    karena ada kata tul nya maka aku udah yakin perempuan.
    Selamat malam

    dila:
    yakin perempuan karena baru baca postingan saya atau gimana? hehehh

  3. Hehehe.. Dil, udah baca dari awal sampe akhir…. cuma satu yg mau ditanyain… ada apa dgn sendal jepit itu?… knp yg grinjul-grinjul?.. kan geli di kaki… hehehe…

    dila:
    jawabannya ada di bawah…

    • mungkin neng dhila lg reumatik kang, ato mungkin juha leuleuncangeun, itung2 sekalian terapi akupunktur :mrgreen:

      dila:
      jawabannya ada di bawah ya, pak

  4. huehehehehe…….. 😆 saya salah satu orang yg awalnya menyebut “FADHIL” – untung ajah kang dedekusn mengingatkan saya. doh jadi era… 😳

    dila:
    gapapa kok klo mau manggil saya dengan nama FADHIL. lebih jelas dan bagus artinya. 😉

  5. tadinya nama itu ku kira sekedar user wp aja. Sebutan FADHILATUL memang terkesan mengarah ke perempuan. Berhubung Ada sebutan MUHARRAM, nama depannya yg tadi mengarah ke perempuan jadi buyar. COBa namanya FADHILATUL saja. hehe maaf saya tìdak mengira itu nama mu. kira in sekedar user wp aja.

    dila:
    gapapa kok, pak. 🙂

  6. eh..eh..eh.. saya baru ngeh kalo ternayta ganti themes ya… :mrgreen:

    Untungnya saya melihat page about terlebih dahulu hingga akhirnya mengetahui gender ibu yang satu ini 😉

    dila:
    hehehhh…

  7. wah mb fadhilah ini orangnya misterius bgt sprtnya, oiya mksh kmren tgl.21 dah mmpir ke blog aq mb’,kpn2 mampir lg yach…wasslkum.

    dila:
    misterius kayak gimana?? sok tau deh. hehehhh… :mrgreen:

  8. Aq sendiri awalnya bingung juga mau manggil apa, tapi dari baca2 artikel yg ada …. ketahuan kalo yg punya blog ini biasa dipanggil Dila … cewek lagi …

    Makanya, kalo pengen kenal yg punya blog, yaa baca2 blognya dulu … baca2 komentar2 yg ada …

    Bener gak ?

    dila:
    betuull-betuulll. ya, setuju! 😉

  9. oyi fantubilog biar kenal ma penulis blognya huehehe ^-^

    ternyatah ceritanyah gini ta jeng ttg namanya lucu juga..seru de…trus yg soal sandal jepitnya itu gmn crtanya jeng?kok belon dikasih ceritanya?

    ditunggu lo…

    dila:
    jawabannya ada di bawah ya, mba. 😉

  10. oia soal SANDAL JEPIT nih…

    kenapa judulnya ada unsur SANDAL JEPITnya? karena pas aktif kuliah, saya sukaaaaa banget pake sendal jepit. teman2 kuliah udah pada tau klo yg pake sendal jepit di kelas, ya pasti saya. bayangin, udah pake sendal jepit, duduknya paling depan pula. pernah diomelin staff akademik fakultas gara2 pake sendal. sering juga diomelin bokap gara2 suka pake sendal klo pergi ke acara formal. tapi saya bandel beneerr, jadi deh gak bisa lepas dari sendal jepit. tapi anehnya niih, sekarang2 ini, pas udah kelar kuliah (masa2 nyusun skripsi-sidang-wisuda) saya malah gak punya sendal jepit. dan malah senengg betul pake SEPATU kemana-mana.

    soal sendal jepit ‘grinjel2’ yg terkesan digunakan utk rematik itu, karena saya sering pake sendal item itu keluar. sakit sih klo kelamaan makenya. tapi mau gimana lagi, sendal swallow saya putus mulu. kalo gak putus, yaa hilang deh. pokoknya buat saya SENDAL adalah ALAS KAKI PALING MAHAL. soalnya SENDAL adalah BARANG yang SERING HILANG. :mrgreen:

  11. hehehe.. jadi kesimpulan akhirnya… Lelaki atau perempuan sih… *bingung*… yaaa udah yang penting lelaki atau perempuan sama saja yang penting cinta dan kasih sayang… *haiyaaaaaaaah*.. kabuuuuuuuuuurrrrr…
    Salam Sayang

    dila:
    yaaah, cappek dehh. :p

  12. Hhehe.. *ketawa g jelas bc ni postingan. Maaf mbak :p * . Kbetulan liat header theme ny, cewek bjilbab pke kcmata+payung. Tau deh klo punggawane blog ni tu seorang wanita *btw, headerny ganti neh ??!*

    dila:
    betul-betul. tapi kenapa yg lain gak ngeh ya dgn header itu. iya nih, header-nya ganti. mau refreshing ajah.

  13. bagaimana kalau anda saya panggil abdul aja de dhilla…mau?

    dila:
    lho-lho-lhooo…. ABDULLAH di belakang FADHILATUL MUHARRAM itu nama ayahku. janganlah dipanggil abdul. dila atau Fadhilah juga gapapa… 😉

  14. Ahahaha ^^
    Kebetulan namanya sama yah….
    Saya juga pernah mengalami hal seperti itu, kayaknya kebalikan dari kasus Mba Dhilla kalau saya L ditulis P ^_^

    Makasih sudah mampir…..
    ke blog saya lagi

    oh ya, tulisan awal sengaja saya sticky ^^ Jadi artikel baru semuanya ada di bawah hheu…..

    dila:
    lhoo… masa antum dianggap perempuan, akh? kan klo nama antum kan jelas ada Muhammadnya…..

    • Nah, nama Muhammadnya disingkat… trus belakangnya juga…. *akibat suatu insiden ^^*

      Jadinya M. Fadhil A.

      Kebanyakan guru ama dosen bacanya nggak dipanjangin jadinya sering disebut M. Fadhila T~T….

      hiks…hiks… bahkan pas bwat paspor ditulis kelaminnya P hiks…hiks… T^T

      dila:
      hhehehh… kok kita bisa tukeran begini yak? ya ampunn… sabar ya, akh. ^^

  15. panggil mba Fadh aja deh biar beda 🙂
    awalnya sedikit bingung baca judulnya, trus lama2 tambah sedikit lagi bingungnya mana sendal jepitnya? eh ga taunya jawabnya ada di bawah (skr tp di atas)
    Kenapa bingung kok sedikit2?
    Karena jawabannya sedikit2
    Kenapa jawabannya sedikit2?
    Lanjut mba Fadh…. 🙂

    dila:
    boleh2… 😉

  16. awal saya berkunjung ke blog dila, saya pikir dila itu laki-laki. dan ternyata bukan! 😀

    saya sempet bingung juga, laki atau perempuan.
    soalnya saya punya temen namanya “Fadhilah” dengan jenis kelamin laki-laki.

    punya sodara “Fadhilah” dengan jenis kelamin perempuan.

    ternyata dila yang ini perempuan! :mrgreen:

    dila:
    :mrgreen:

  17. Saya akan manggil Muharam atau Latul nenk… supaya dianggap Bule 😀

    dila:
    iih, gak enak banget sih. jgn ikut2 orang bule. saya klo kenalan ma mereka cuma nyebutin nama dila ajah kok, jadi mereka manggilnya dila. cukup dila ajah, kang. biar indonesia banget.

  18. oh jadi begitu..
    tapi dari gambar sandalnya bisa ditebak kok kalau pemiliknya seorang perempuan..
    (baru nyadar :p)

    dila:
    iya, memang. tapi aneh banget banyak yg gak ngeh, tuh.

  19. hai,
    numpang komen,
    sejauh ini temen2 sejak SD sampe sekarang yang aq panggil ‘di-la’ semuanya adalah cewek. ^_^
    ga ada yang cowok.

    lagian, waktu liat blog ini, dhila13, aq pikir nama kamu ‘Dila’ (bisa jadi Fadilla, Ardila, etc)

    salam kenal yo….

  20. biasanya klo cewek panggilannya dhila, klo cowok baru fadhil kan sodara ada yg py nama sama2 fadhilah
    sandal jepit emang ga ada duanya! paling santai dan nyaman, hidup sandal jepit!!!

  21. wah jeng Beti kok hidup sandal jepit?? sandal jepit kan kan kan benda mati jeng, mange bisa idup yah? qqqqqqqqqq ^^

  22. Selamat ya, dengan setulus hati saya berikan Award untuk anda. Silahkan kunjungi blog saya. Smoga ini akan menjadi pemicu untuk terus berkarya 🙂

    dila:
    oke,….. thx…

  23. hehehe…muup ya La, aqu sering bgd sms km pake nama dhiLa, trnyata km gaq sk yah?
    abizt gaq tw siiyy..

    Critanya Luchu deh…

    Oia, soaL sendaL trnyata Qta sama La, aq jg doyan bgd pke sendaL jepit. pkonya SEndaL JePiitt… You’re Rock!!!!

    dila:
    gapapa sih lia. semoga DHILA itu tidak bermakna apa2 deh yah…. aku juga suka nama DHILA sebenernya. tapi,,, agak khawatir setelah tau nama FADHILA dipecah jadi DHILA, jadi kurang baik artinya. mending FADHIL atau FADHILA ajah…

  24. Neng sandal jepitnya.. belum diganti yaaa mbaaaak.. ganti dunk..
    Salam Sayang

    dila:
    manggilnya mau nenk atau mba?? konsisten dunk… 😉

  25. Ternyata yang salah panggil buanyak juga ya??? termasuk ane!!! oke non semoga dengan memosting tulisan ini, tidak ada yang salah manggil lagi 🙂 btw namanya buaguss……….. ikutan salam sayang 😀

    dila:
    hehehh, makasih Om. 😉

  26. ternyata postingannya nggak dibaca secara full non, buktinya koment diatas saya masih manggil mas???

    dila:
    ga tau tuh, Om. padahal udah jelas yak artikelnya. heheh,,, tuh kan jadi pusing deh. yg kayak begini suka bikin capek, Om. :mrgreen:

  27. wah . nasibnya mbak sama kayak saya .. karna nama saya dika .. eh taunya ada yang manggil mas.. tapi kalo nama panjang saya kayak nama cewek kok Kemala Medika Putri

    dila:
    masih mending kamu, berarti. hehehh…

  28. salam.
    neng dhila,
    pertama, izinkan saya tertawa hahaha…
    kedua, selamat atas award-awardnya.
    ketiga, tentang namamu. saya yakin seyakin-yakinnya bahkan haqqul yaqin tapi ga ‘ainul yaqin (soalnya belum ketemu) bahwa fadhilatul muharram adalah seorang ukht.

    tapi, sendal jepit itu, yang bikin bertanya-tanya, kok ini akhwat bandel amat, ah mungkin ikhwan, so..afwan ya akhi eh ukhti…hahaha…dan nyobain download? kalo mau nambahin koleksi boleh tuh kita pasang eboknya.

  29. *mohon maaf buat kesalahan penyebutan namanya ya dil 🙂

    sekali lagi aku minta maaf ya 🙂

    tadi pas selesai komen, aku baca lagi dan emank nyadar kalau ini rasanya cewek deh..,

  30. Hahaha… sama mohon maaf sekali (pasti sudah maklum kan :D) ok deh mulai sekarang saya panggil Mbak (simpen di ingatan :D)… BTW penjabaran postingnya lengkap banget Mbak (tuh kan sudah panggil Mbak :D).
    Salam Arsitektur Lansekap….

  31. Wahahaaa :))
    Ini ternyata post-nya khusus dibuat untuk saya, tapi saya malah belum baca, jadi malu -____-
    Oke, jadi Mbak Dhila ini perempuan, jelas sudah, maaf kalo sempet panggil “Mas”, ampuuun 😛

  32. The best stage to go to Beijing is the autumn season. Online hotel reservation also reduces serious amounts
    of payment for consumers and diminishes employee payment for hotels.
    Impeccable service is a necessary aspect that
    produces these hotels stand distinct inside listing of hotels with conference
    facilities in Pune.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s